Tuesday, August 25, 2015

Cake Kesemek (Persimmon Cake)



Kesemek / Oriental Persimmon

Sebagai anggota generasi 90-an yang dalam tahap mengasah insting perbakingan, percobaan di dapur kali itu sungguh luar biasa mencengangkan (hehe, ini cake udah dibikin sebulan lalu). Betapa tidak, tidak hanya mengolah kesemek menjadi cake, saya juga mengharuskan diri mulai pake tepung non gluten yang teksturnya belum saya kuasai sama sekali.

Kenapa kesemek, karena waktu itu lagi musim. Tukang sayur saban hari bawa kesemek, jadi cemilan buah di rumah akhirnya ya si kesemek ini. Sampe beberapa udah mulai kisut kulitnya. Dan kenapa tepung singkong, karena jujur saja meskipun sangat mencintai gluten yang dikandung tepung, saya sadar diri untuk mengurangi konsumsi gluten. Selain faktor kesehatan, juga karena faktor kesejahteraan bangsa Indonesia #tsaaah. Negeri kita bukan penghasil utama gandum bok, jadi konsumsi tepung yang berjuta ton setiap tahunnya itu mayoritas adalah hasil impor. Tapi kalo singkong, yes, umbi-umbian ini bagai padi di tanah sendiri. Berlimpah dan murah namun sayang ga terlalu laku di pasaran.





Eniwe, cukup sudah prolog yang bikin ngantuk. Waktu baca-baca pemenang DMBLGiT bulan Juni, saya terkesima dengan foto cantik salah satu pemenang. Mampir deh ke blognya dan ternyata foto itu adalah foto Pear Cake. Iseng-iseng nyobain resepnya, tentu saja dengan takaran yang berubah drastis menyesuaikan ketersediaan bahan di rumah, dan tentunya pake Kesemek dan tepung singkong!

Cake Kesemek
inspired by mattersofthebelly

Bahan:
150 gr tepung singkong
1 sdt baking powder
½ sdt baking soda
¼ sdt garam
2 telur
1 sdt ekstrak vanilla
70 ml evoo
80 ml madu
150 gr susu uht
2 buah kesemek, kupas, iris tipis

Cara membuat:
Panaskan oven 190 dercel.
Ayak dan aduk rata bahan kering.
Di wadah lain kocok telur dan vanilla ekstrak hingga mengembang, masukkan minyak, madu dan susu, aduk rata.
Masukkan bahan kering, aduk asal rata.
Tuang ke dalam loyang, beri irisan kesemek, panggang selama 30 menit hingga matang.

Hasilnya... jreng jreeeeeng!!!



Saya punya kabar baik dan kabar buruk. Kabar baiknya adalah cake ini masih bisa dimakan. It's not great, but it's not bad. Kabar buruknya, saya ga terbiasa dengan tekstur tepung singkong yang sedikit lengket dan berat seperti tiwul. Empuk, tapi ketiadaan gluten bikin cake kurang mengembang dengan sempurna.

Kalo bikin lagi (nunggu musim kesemek tentunya), yang mau dirubah adalah tepungnya, pake terigu aja hahaha. Eh enggak ding, kalopun tetep pake tepung singkong, sepertinya bakal kasi kesemek puree ke dalam adonan biar makin kerasa kesemeknya dan semakin lembab. Karena kesemeknya cuma ditaruh di atas, jadi ga terlalu kerasa. Selain itu, saya akan pake metode sponge cake yang emngocok telur dan gula terlebih dahulu (dus ga pake madu) dengan tujuan agar cake lebih mengembang. 

Intinya, setelah menimbang kabar baik dan buruk di atas, jangan tiru resep ngawur ini. hahahahaha.

Terus ngapain diposting kalo gagal? Begini, saat lihat foto ini saya teringat Susan Sontag (siapa beliau? gugling sonooooo!!!). Salah satu kalimatnya tentang fotografi yang paling banyak dikutip adalah “photographs alter and enlarge our notions of what is worth looking at and what we have a right to observe.” 
Lihat kan, siapa sangka cake cantik di bawah ini rasanya ga karuan? Muahahahahaha.



3 comments:

  1. Ngikik...
    Sabar ya hidup kadang berjalan tak sesuai rencana *apeuuu???

    Wkwkwk biasanya kalo pun misalnya mau dibikin versi gluten free si tepung singkong tak pernah berdiri sndr, selalu dipadukan dgn bahan lain, tapi eke lupa namanya gff atau apa gt, para penganut aliran om wied hari pasti apal bgt. Biasanya komposisinya 7:2:1 kalo gak salah untuk (tepung singkong: tp beras : maizena).. Cuma jangan tanya gimana hasilnya eke lupita udh pernah nyoba apa blm ya... T_T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muahahahaha oooh mesti dicampur ya? betapa lugu dan penuh pesonanya diriku sampe ga tau kalo mesti dicampur2. sip deh ceu Ay, eijke gugling dulu mumpung stok tepung tiwul masih ada. tenkyu ya sess :*

      Delete
  2. Sippo kl sakses kasih tau eike ya cin... *males mikir :D

    ReplyDelete